Wudhuk zahir dan batin

>            Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan
>            khusyuk
>            solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya
>            kurang khusyuk
>            dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih
>            ibadahnya, demi
>            untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang
>            khusyuk.
>
>            Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama
>            Hatim
>            Al-Assam dan bertanya, “Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah
>            caranya tuan
>            solat?” Hatim berkata,
>
>            “Apabila masuk waktu solat, aku berwudhuk zahir dan batin.”
>
>            Isam bertanya, “Bagaimana wudhuk zahir dan batin itu? ” Hatim
>            berkata,”Wudhuk zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua
>            anggota
>            wudhuk dengan air”.
>            Sementara wudhuk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh
>            perkara :-
>
>            * Bertaubat
>            * Menyesali dosa yang telah dilakukan
>            * Tidak tergila-gilakan dunia
>            * Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya’)
>            * Tinggalkan sifat berbangga
>            * Tinggalkan sifat khianat dan menipu
>            * Meninggalkan sifat dengki.”
>
>            Seterusnya Hatim berkata, “Kemudian aku pergi ke masjid, aku
>            kemaskan
>            semua anggotaku dan menghadap kiblat.
>
>            Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan:
>            1.aku sedang berhadapan dengan Allah,
>            2.Syurga di sebelah kananku,
>            3.Neraka di sebelah kiriku,
>            4.Malaikat Maut berada di belakangku, dan
>            5.aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian
>            ‘Siratal mustaqim’ dan menganggap bahawa solatku kali ini
>            adalah solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan
>            bertakbir dengan
>            baik.”
>
>            “Setiap bacaan dan doa didalam solat, aku faham maknanya
>            kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud
>            dengan penuh
>            pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku
>            bersolat
>            selama 30 tahun.”
>
>            Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan
>            ibadahnya yang
>            kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: